Buy now

31 C
Semarang
Kamis, Mei 30, 2024
spot_img

Pembacaan Barzanji, Wujud Kegembiraan Masyarakat Jawa Sambut Maulid Nabi

Umumnya pembacaan Barzanji dilakukan oleh ibu-ibu. Mereka membacakannya dengan sangat bersemangat dan merdu ketika melantunkan syair-syair Barzanji
Pembacaan Barzanji dilakukan oleh ibu-ibu. Mereka membacakannya dengan sangat bersemangat dan merdu ketika melantunkan syair-syair Barzanji. (Foto:lpmmissi.com/doc.pribadi)

Perayaan Maulid Nabi telah menjadi tradisi yang berkembang pada masyarakat muslim, jauh setelah wafatnya Nabi Muhammad SAW. Salah satunya tradisi masyarakat Jawa dalam memperingati Maulid Nabi dengan pembacaan Berzanji.

Peringatan Maulid Nabi sebagai bentuk ekspresi kegembiraan dan penghormatan kepada Nabi Muhammad. Maulid telah menjadi bagian dari tradisi keagamaan yang dapat dilihat dari segi historis maupun dari sosial budaya.

Sebagian besar masyarakat Indonesia, terutama masyarakat Jawa yang menyukai lelagon atau tetembangan memperingatinya dengan membaca Kitab Al-Barzanji. Masyarakat Jawa membacanya dengan dilagukan dengan berbagai irama salawat atau lagu daerah.

Baca Juga: Kang Putu: Saya Tak Percaya Pendidikan Formal Setelah Jadi Korban

Membaca Kitab Al-Barzanji bertujuan mendapatkan wasilah agar hajat masyarakat berjalan lancar dan memperoleh keberkahan dari Allah SWT. Selain itu, menambah keyakinan dan ilmu, khususnya tentang Nabi Muhammad SAW, serta menjalin silaturahmi sesama warga sekitar.

Umumnya pembacaan Barzanji dilakukan oleh ibu-ibu. Mereka membacakannya dengan sangat bersemangat dan merdu ketika melantunkan syair-syair Barzanji yang diiringan rebana maupun qasidah.

Mengaji Kitab Al-Barzanji biasanya dilaksanakan secara bersama-sama di masjid setempat selama 12 hari, yakni pada 1-12 Rabiul Awal.

Puncaknya, pada malam ke-12 diadakan acara pengajian peringatan maulid Nabi Muhammad SAW. Kemudian para jemaah makan bersama di masjid.

Mengenal Kitab Al-Barzanji

Kitab Al-Barzanji dikarang oleh Syekh Ja’far Al-Barzanji (1126-1177 H) yang sebenarnya berjudul Iqd Al-Jawahir atau yang berarti Kalung Permata. Namun, seiring perkembangan waktu, kitab ini lebih dikenal dengan sebutan Kitab Al-Barzanji.

Sebutan itu dinisbatkan kepada penulisnya yang diambil dari nama tempat asal keturunan Syekh Ja’far Al-Barzanji, yaitu daerah Barzanji di kawasan Arkad atau yang kini disebut Kurdistan.

Nama tersebut menjadi populer di dunia Islam pada 1920 ketika Syekh Ja’far Al-Barzanji memimpin pemberontakan nasional Kurdi terhadap Inggris yang saat itu menguasai Irak.

Penulisan kitab ini bertujuan untuk membangkitkan semangat dan kecintaan umat kepada Nabi Muhammad SAW serta agar umat Islam meneladani kepribadiannya, mencontoh sifat-sifat, perilaku serta akhlak beliau.

Kitab Al-Barzanji dirangkai untuk mengenalkan kisah Nabi Muhammad melalui syair-syair unik dan mudah dilagukan.

Baca Juga: Polemik Plagiasi yang Kian Mengakar

Nah, itulah sedikit informasi mengenai tradisi ngaji Kitab Al-Barzanji saat Maulid Nabi. Ada tradisi apa nih di kampung halaman missiholic untuk memperingati Maulid Nabi?

Penulis: M. Kholis Dwi S.

baca juga

Leave a reply

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

0PengikutMengikuti
3,609PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

terkini